Jokowi Dinilai Perlu Terbitkan Perppu Jadwal Pilkada, Berikut Alasannya

Theopini.id – Anggota Komisi II DPR RI Rifqinizami Karsayuda menjelaskan, tiga poin alasan mengapa Presiden Joko Widodo perlu mengeluarkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) terkait Jadwal Pilkada 2024.

“Perppu tersebut diperlukan untuk mengantisipasi berbagai potensi kekacauan hukum terutama hukum administrasi masa jabatan kepala daerah,” kata Rifqi di Jakarta, dikutip dari Republika.co.id, Minggu 16 Januari 2022.

Dia menyebut, alasan pertama, yakni jadwal Pilkada 2024 di November memiliki konsekuensi pelantikan kepala daerah terpilih baru bisa dilaksanakan secepat-cepatnya pada Januari 2025.

Menurut dia, perkiraan jadwal pelantikan tersebut, belum termasuk jika terjadi sengketa administrasi, pidana maupun perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) di Mahkamah Konstitusi (MK). Sehingga jeda waktu yang dibutuhkan akan bertambah panjang sekaligus penuh ketidakpastian.

“Selain itu, nomenklatur surat keputusan pengangkatan kepala daerah hasil Pilkada 2020 menegaskan masa jabatannya pada periode 2021-2024, sehingga secara normatif berakhir selambat-lambatnya pada 31 Desember 2024,” ujarnya.

Kedua menurut dia, pemerintah harus menyiapkan sebanyak 270 Penjabat (Pj) kepala daerah, untuk mengisi kekosongan jabatan kepala daerah yang berakhir masa jabatannya pada 31 Desember 2024.

Rifqi menjelaskan, kepala daerah yang masa jabatannya berakhir pada tahun 2022 dan 2023 telah diisi Pj kepala daerah terlebih dahulu, hingga memiliki kepala daerah definitif hasil Pilkada 2024.

“Pengisian Pj kepala daerah di 542 daerah itu bukan pekerjaan mudah bagi pemerintah, karena akan menyedot energi sejumlah pejabat Eselon I dan II di pemerintahan untuk melaksanakan tugas ganda,” katanya.

Ketiga kata dia, Pilkada 2024 dilaksanakan November merupakan pekerjaan rumah bagi Presiden, dan Wakil Presiden hasil Pilpres 2024.

Dia juga menilai, Pilkada 2024 akan membuat pemerintahan yang baru terbentuk pada Oktober 2024, langsung menghadapi tugas berat, yaitu pemungutan, penghitungan suara termasuk potensi sengketa hasil pilkada dan berbagai potensi pasca-tahapan.

“Karena itu Perppu menjadi solusi yuridis ketatanegaraan di tengah telah disepakatinya ketiadaan revisi UU Nomor 10 Tahun 2016 tentang Pilkada dan UU Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu,” ujarnya.

Rifqi menyarankan, isi Perppu tersebut tidak hanya terkait jadwal pemungutan suara, namun harus mengisi berbagai kekosongan hukum, pertentangan norma dalam UU, dan berbagai ketentuan lain untuk menghadirkan pilkada serentak lebih ideal.

Dia menuturkan, pemungutan suara Pilkada 2024 idealnya dilaksanakan sebelum November 2024, dengan mempertimbangkan sejumlah masalah dan jeda waktu yang cukup, antara pelaksanaan Pemilu Legislatif (Pileg) 2024, yang diusulkan KPU yaitu 21 Februari.

“Hasil Pileg harus memiliki kepastian hukum agar dapat dijadikan syarat pendaftaran calon kepala daerah dari jalur partai politik,” pungkasnya.***

Komentar ditutup.