Yusril: Usul Penundaan Pemilu Tidak Mungkin dapat Dilakukan

Theopini.id – Ahli hukum tata negara Yusril Ihza Mahendra menilai bahwa penundaan Pemilu 2024 merupakan usul yang “tidak mungkin dapat dilaksanakan”.

Penundaan Pemilu menabrak Pasal 22E ayat (1) UUD 45 yang memerintahkan agar Pemilu dilaksanakan lima tahun sekali. Di samping itu, secara politik, penundaan pemilu ini bakal berdampak serius yakni kevakuman kekuasaan di mana-mana.

“Konsekuensi dari penundaan itu, jabatan-jabatan kenegaraan yang harus diisi dengan pemilu juga berakhir,” kata Yusril melalui keterangan tertulis, dikutip Kompas.com, Minggu 6 Maret 2022.

Menurutnya, ketika jabatan berakhir setelah lima tahun, para pejabat tersebut, mulai dari presiden hingga anggota DPRD telah menjadi mantan pejabat, alias tidak dapat melakukan tindakan jabatan apapun atas nama jabatannya,” jelasnya.

Dalam keadaan kevakuman kekuasaan itu, warga berhak membangkang pada pejabat-pejabat yang memaksa bertindak sebagai seolah-olah pejabat yang sah.

“Jika keadaan seperti itu terjadi, maka akan terjadilah anarki, semua orang merasa dapat berbuat apa saja yang diinginkannya,” ungkap Yusril.

“Negara akan berantakan karenanya. Tertib hukum lenyap samasekali,” kata dia.

Satu-satunya jalan menunda Pemilu 2024, adalah merevisi landasan konstitusionalnya, dalam hal ini melakukan amandemen UUD 1945.

“Tanpa amandemen, maka penundaan Pemilu adalah pelanggaran nyata terhadap UUD 1945. Risiko pelanggaran terhadap UUD 1945 adalah masalah serius,” ujar Yusril.

Sebelumnya, tiga ketua umum partai politik yaitu Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar, Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan, dan Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto menyampaikan wacana penundaan Pemilu dan perpajangan masa jabatan presiden.

Wacana ini diawali oleh Muhaimin yang mengusulkan Pemilu 2024 diundur dengan dalih khawatir mengganggu stabilitas ekonomi Tanah Air pada tahun tersebut.***