Kementerian PUPR Rehabilitasi 3 Fasilitas Kesehatan di Sulteng

Theopini.id – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus berupaya memulihkan kondisi pascabencana gempa bumi dan likuifaksi yang terjadi di Sulawesi Tengah (Sulteng) 2018, dengan merehabilitasi sejumlah fasilitas umum yang rusak di antaranya adalah Rumah Sakit Anutapura dan Puskesmas Tipo di Kota Palu serta Rumah Sakit Torabelo di Kabupaten Sigi.

“Penanganan pascabencana Sulawesi Tengah meliputi tahap tanggap darurat, rehabilitasi dan rekonstruksi. Pendekatannya adalah build back better, tidak sekadar membangun dengan kerentanan yang sama,” kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, dalam keterangan resminya, Rabu 4 April 2022.

Menurut dia, saat ini Kementerian PUPR melalui Direktorat Jenderal Cipta Karya tengah membangun Gedung AMC RS Anutapura. Pembangunan gedung ini menggunakan metode pelaksanaan konstruksi Terintegrasi Rancang dan Bangun (Design And Build).

Baca Juga : Kementerian PUPR Selesai Revitalisasi TPA Sampah Ramah Lingkungan

“Pekerjaan yang dimulai pada 1 Desember 2021 dan ditargetkan selesai pada 25 Mei 2023 ini progres fisiknya mencapai 15%,” jelasnya.

Adapun lingkup kegiatan meliputi pekerjaan persiapan, pekerjaan struktur, pekerjaan arsitektur, pekerjaan MEP dan lansekap. Pekerjaan ini dilaksanakan oleh kontraktor PT Adhi Karya dengan nilai kontrak Rp234,7 miliar.

RS Anutapura kata dia, merupakan salah satu rumah sakit vital yang menyediakan pelayanan kesehatan bagi masyarakat di Kota Palu. Sebelumnya, pada tahun anggaran 2020 Kementerian PUPR telah merehabilitasi 22 bangunan RS yang rusak.

“Pekerjaan terbagi dalam dua tahap, di mana pada tahap 1A dikerjakan 8 bangunan dan tahap 1B 14 bangunan,” kata dia.

Fasilitas kesehatan di Kota Palu lainnya yang tengah direhabilitasi Kementerian PUPR, adalah Puskesmas Tipo di Kecamatan Palu Barat. Kegiatan rehabilitasi meliputi  pekerjaan persiapan, pekerjaan struktur, pekerjaan arsitektur, pengecatan dan pekerjaan pintu serta jendela. Progres fisik rehabilitasi Puskesmas Tipo ini mencapai 36,25%.

Baca Juga : Wagub Sulteng Tinjau Bangunan Baru Puskesmas Moutong di Parimo

Rehabilitasi Puskesmas Tipo, dimulai pada 16 Desember 2021 dan ditargetkan selesai pada 13 Juni 2022. Rehabilitasi ini dilaksanakan oleh kontraktor PT Karya Putera Mandiri Adisarana dengan nilai kontrak Rp943 juta.

Sementara di Kabupaten Sigi, Kementerian PUPR melakukan rehabilitasi Gedung IGD dan rekonstruksi gedung laundry RS Torabelo di Kecamatan Sigi Biromaru. Pekerjaan ini dimulai pada 14 Oktober 2021 dan ditargetkan selesai pada 27 Mei 2022. Saat ini progres fisik mencapai 78,75%.

“Rehabilitasi dan rekonstruksi rumah sakit ini dilakukan oleh kontraktor PT Nurman Abadi dengan nilai kontrak Rp3,29 miliar,” paparnya.

Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah Sulawesi Tengah, Sahabuddin mengatakan, di samping fasilitas kesehatan, Kementerian PUPR juga melakukan rehabilitasi dan rekonstruksi bangunan Gedung Kejaksaan Tinggi Provinsi Sulawesi Tengah.

Baca Juga : Hadiri Forum Ekonomi Merdeka, Wapres Tekankan Pentingnya PEN

“Rehabilitasi dan rekonstruksi meliputi pekerjaan persiapan dan pembongkaran, pekerjaan gedung seluas 12.468 m2 serta bangunan pos penjaga, jalan, tiang bendera, lansekap dan pagar. Progres fisik saat ini mencapai 89%,” ucap Sahabuddin.

Rehabilitasi dan rekonstruksi dikerjakan oleh kontraktor PT Waskita Karya dan konsultan MK PT Yodya Karya dengan anggaran Rp131,11 miliar.***

banner 1280x250

Komentar