DPR Siap Jadi Tuan Rumah MIKTA Speakers’ Consultation ke-9

JAKARTA, theopini.id Ketua DPR RI, Puan Maharani memastikan DPR siap memimpin pertemuan tingkat tinggi MIKTA Speakers’ Consultation ke-9 yang akan diselenggarakan di Jakarta.

Sebagai tuan rumah pertemuan parlemen 5 negara middle power itu, DPR akan menekankan isu multilateralisme kepada anggota MIKTA dalam menghadapi masalah geopolitik dunia.

Baca Juga: DPR RI Setujui Anggaran Kemendagri pada 2024 Sebesar Rp332-triliun

“MIKTA memiliki kemampuan untuk lebih fokus pada isu-isu tertentu yang mendesak dan memiliki dampak signifikan. Dengan demikian, Indonesia dapat mengangkat berbagai isu-isu geopolitik demi kemajuan dunia,” kata Puan, dalam keterangan tertulis, di Jakarta, Sabtu, 18 November 2023. 

Adapun MIKTA merupakan grup negara-negara middle power (kekuatan menengah) yang terdiri dari Meksiko, Indonesia, Korea Selatan, Turki, dan Australia. Sementara MIKTA Speakers’ Consultation merupakan forum konsultatif Ketua Parlemen anggota MIKTA.

Indonesia memegang keketuaan MIKTA pada 2023, DPR bertindak sebagai tuan rumah yang mengusung tema ‘Strengthening Multilateralism, Addressing Intergenerational Challenges’.

Puan menyebut, MIKTA Speakers’ Consultation dapat menjadi jembatan antara negara berkembang dan negara maju dalam menyikapi berbagai tantangan global di tengah perbedaan pandangan setiap negara.

“Tantangan yang dihadapi dunia saat ini bersifat antargenerasi di mana tantangan ini tidak hanya membawa dampak terhadap kehidupan saat ini namun juga bagi generasi mendatang,” tuturnya.

Dengan semangat reformasi bagi sistem pemerintahan global, ia meyakini MIKTA akan terus mendorong dan mengupayakan penguatan multilateralisme untuk menjawab tantangan dunia.

“MIKTA memungkinkan Indonesia untuk bekerja sama dengan mitra yang memiliki kepentingan dan nilai serupa, memperkuat posisi kolektif kelompok tersebut dalam dinamika geopolitik global,” ucap Puan. 

Keanggotaan Indonesia di MIKTA juga membuka peluang kerja sama dengan negara-negara middle power lainnya.

Meski masing-masing negara memiliki pandangan yang berbeda, kata Puan, hal tersebut dapat dijadikan kekuataan apabila setiap anggota bisa memanfaatkannya dengan baik.

“Ini memberikan kesempatan bagi Indonesia untuk bersatu dengan mitra sebaya dan memberikan dampak bersama dalam isu-isu global tanpa harus bergantung pada struktur besar dan kompleks seperti PBB,” sebutnya. 

Baca Juga: Tutup Masa Persidangan DPR RI, Puan Laporkan Kinerja Dewan

MIKTA memiliki posisi yang unik dalam menghadapi tantangan regional maupun global. Ia berharap pertemuan ketua parlemen di Jakarta dapat semakin memperkuat posisi negara-negara middle power, apalagi Indonesia kini dianggap sebagai negara yang ekonominya berpotensi tumbuh semakin maju.

“Saya mengharapkan dalam pertemuan ini, MIKTA juga dapat menguatkan kerja sama, kolaborasi kreatif dan menghasilkan rekomendasi kebijakan yang dapat menyelesaikan tantangan perbedaan pandangan antar-negara dan antar-generasi yang mengedepankan visi misi multilateralisme,” pungkasnya.

banner 1280x250