Tinggalkan Utang Miliar, PSP Jauh dari Konsep Modern, Sepi dan Semrawut

PARIMO, theopini.idPemanfaatan Pasar Sentral Parigi (PSP), di Desa Bambalemo, Kecamatan Parigi, Kabupaten Parigi Moutong (Parimo), Sulawesi Tengah masih menjadi sorotan.

Kondisi pasar sepi hari-hari ini masih saja dielu-elukan para pedagang. Pasalnya, berdampak pada omset pendapatan, karena tak jauh bedanya dengan pasar mingguan.

Baca Juga: Disperindag: Belum Ada Solusi Relokasi Pedagang Pasar Inpres Tagunu ke PSP

Pasar dengan konsep modern ini, dipadati pengunjung ketika hari besar keagamaan tiba. Sayangnya, para pembeli hanya datang berburu Bahan Pokok Penting (Bapokting), seperti cabai, bawang, minyak goreng, beras, gula pasir dan lainnya.

Bukan itu saja, konsep modern yang dicita-citakan nampaknya tak terwujud. Sebab, terpal berwarna biru, orange, dan hitam masih terlihat bergelantungan di langit-langit pasar, menimbulkan kesan semrawut.

Bahkan, banyak pedagang memilih berjualan di luar lokasi pasar, memanfaatkan badan-badan jalan hingga mobil pikap untuk mengelar dagangannya.

“Persoalan ini, pernah saya sampaikan ke DPRD Parimo. Bahkan, saya minta agar dipertemukan dengan dinas-dinas terkait,” ungkap Ketua Asosiasi Pedagang Pasar Sentral Parigi, H Iskandar, di Parigi, Rabu malam, 12 Juni 2024.

Ia mengatakan, Asosiasi Pedagang sangat menginginkan Pasar Sentral Parigi menjadi ikon Kota Parigi, dengan melakukan penataan kembali agar menciptakan daya tarik.

Sebab, tidak adanya daya tarik menjadi penyebab Pasar Sentral Parigi sepi pengunjung. Ditambah lagi, tempat berjualan pedagang tak didukung fasilitas penunjang.

Contohnya, tidak berfungsinya saluran pembuangan di lokasi pedagang ikan, menimbulkan bau tak sedap, dan minim penerangan.

“Hampir dipastikan, tidak ada daya tariknya pasar modern ini,” tukasnya.

Sebagai Asosiasi Pedangan, Iskandar pun pernah menyarankan Pemda Parimo agar mengarahkan Aparat Negeri Sipil (ASN) hingga personel Kepolisian untuk berbelanja ke Pasar Sentral Parigi sehari dalam sebulan.

“Tapi tidak juga dilakukan. Padahal pemerintah ini, punya power. Kalau ini bisa terjadi, pendapatan pedagang akan meningkat,” ujarnya.       

Padahal, bila Pasar Sentral Parigi dapat dikelola dengan baik, akan meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD), baik dari retribusi pasar maupun parkiran.

“Kita lihat saja kondisinya saat ini, banyak bangunan yang dibangun dengan anggaran besar tidak bisa dimanfaatkan,” pungkasnya.

Diketahui, Pasar Sentral Parigi dibangun Pemerintah Daerah (Pemda) Parimo dengan meminjam dana ke Bank Dunia, sebesar Rp19 miliar lebih.

Secara rutin, memang Pemda Parimo telah mengangsur utang pokok beserta bunga setiap tahun, selama kurang lebih 15 tahun, yang akan berakhir pada 2025.

Baca Juga: Wabup Badrun Resmikan Lapak Ikan di Pasar Sentral Parigi

Apabila diasusmikan, dengan jumlah 600 pedagang yang menempati pasar tersebut, total retribusi sebesar Rp2.000 per hari, tak akan mampu menutupi angsuran utang pokok beserta bunga yang menjadi beban Pemda Parimo setiap tahun.

Padahal, perencanaan awal Pemda Parimo di zaman kepeminpinan Longki Djanggola bersama Alm Asmir Ntosa, utang Bank Dunia dibayar melalui Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang bersumber dari retribusi Pasar Sentral Parigi.

banner 1280x250